Headlines News :
Home » , » Wisata Religi Masjid Menara Kudus

Wisata Religi Masjid Menara Kudus

Written By Ayok dicoba on Monday, November 14, 2016 | 10:48 AM


Wisata Religi Masjid Menara Kudus








Masjid Menara Kudus merupakan peninggalan salah satu Wali Songo yaitu Sunan Kudus dalam menyebarkan agama Islam di wilayah Jawa Tengah. Masjid Menara Kudus yang masih lestari ini telah menjadi landmark Kota Kudus dan menjadi salah satu tujuan wisata religi di Jawa Tengah.

Lokasi Masjid Menara kudus atau yang juga dikenal dengan nama Masjid Al-Aqsa berada di daerah Kauman, kecamatan kota Kudus, sekitar 1,5 Km ke arah barat pusat kota (Simpang Tujuh). Kota Kudus merupakan sebuah kabupaten yang terletak di wilayah Jawa Tengah, kota ini berada di pantai utara antara Jawa Tengah dan Jawa Timur dan berada 51 kilometer dari kota Semarang.



Sejarah Masjid Menara Kudus


Masjid Menara Kudus dibangun pada masa Sunan Kudus saat menyebarkan agama Islam di daerah Kudus, dibangun pada tahun 1549 masehi atau 956 Hijriah, dengan menggunakan batu Baitul Maqdis dari Palestina sebagai batu pertamanya. Masjid ini memiliki 5 pintu di sebelah kanan, dan 5 pintu disebelah kirinya, ditopang dengan 4 buah jendela dan 8 tiang besar di dalam masjid yang keseluruhan berasal dari kayu jati.

Kalau melihat sejarah dari pembangunan masjid ini, akan terlihat bahwa masjid Menara Kudus dibuat bukan sekedar untuk tempat beribadah, namun juga merupakan tempat yang dibangun melalui proses adaptasi ajaran Islam. Pada saat itu, Masjid Menara Kudus menjadi tempat berdakwah Sunan Kudus yang dengan bijaksananya mengajarkan agama Islam di tengah mayoritas masyarakat saat itu yang memeluk agama Hindu dan Budha.

Masjid Menara Kudus juga memiliki keunikan pada pintu gerbangnya yang berbentuk candi. Menara pada masjid ini memiliki ketinggian sekitar 18 meter dengan bagian dasar berukuran 10×10 meter. Sekeliling bangunan dihias dengan piring-piring bergambar yang kesemuanya berjumlah 32 buah. Dua puluh buah di antaranya berwarna biru serta berlukiskan masjid, manusia dengan unta, dan pohon kurma. Sementara itu, 12 buah lainnya berwarna merah putih berlukiskan kembang.

Di dalam menara terdapat tangga yang terbuat dari kayu jati yang mungkin dibuat pada tahun 1895 M. Bangunan dan hiasannya jelas menunjukkan adanya hubungan dengan kesenian Hindu Jawa karena bangunan Menara Kudus itu terdiri dari 3 bagian: (1) kaki, (2) badan, dan (3) puncak bangunan.

Menara ini dihiasi pula antefiks (hiasan yang menyerupai bukit kecil). Kaki dan badan menara dibangun dan diukir dengan tradisi Jawa-Hindu, termasuk motifnya. Ciri lainnya bisa dilihat pada penggunaan material batu bata yang dipasang tanpa perekat semen. Teknik konstruksi tradisional Jawa juga dapat dilihat pada bagian kepala menara yang berbentuk suatu bangunan berkonstruksi kayu jati dengan empat batang saka guru yang menopang dua tumpuk atap tajug.

Pada bagian puncak atap tajug terdapat semacam mustaka (kepala) seperti pada puncak atap tumpang bangunan utama masjid-masjid tradisional di Jawa yang jelas merujuk pada unsur arsitektur Jawa-Hindu. Dengan keunikan dan keragaman yang ada pada Masjid Menara Kudus, banyak pihak yang mencari jawaban akan pelajaran dan pengetahuan apa saja yang didapat dari pembangunan masjid ini.




Wisata Religi Kota Kudus


Perjalanan wisata religi ke kota Kudus tidak terlalu sulit. Untuk mengunjungi Masjid Menara Kudus, jika perjalanan dari Kota Semarang maka pada perbatasan kota antara Kabupaten Demak dengan Kabupaten Kudus, kita akan disambut oleh gerbang yang berbentuk daun cengkeh dengan tulisan “Kudus Kota Kretek”.

Usai memasuki gerbang Kota Kudus kita bisa langsung menemukan pusat kota, hal ini tidak lain karena kota Kudus yang tidak terlalu besar sehingga dapat langsung mencapai tujuan. Untuk mengunjungi Masjid Menara Kudus kita dapat melakukannya kapan saja, karena masjid ini dibuka 24 jam.

Tidak hanya itu, untuk berziarah ke makam Sunan Kudus pun kita tidak akan mengalami kesulitan. Selain lokasinya yang aman, makam Sunan Kudus berada tepat dibelakang Masjid Menara, jadi setelah melakukan ibadah sholat dan lainnya di masjid, kita bisa langsung mengunjungi makan Sunan Kudus.

Di sekitar lokasi masjid pun kita dapat membeli cindramata atau makanan khas daerah Kudus, dengan harga yang cukup terjangkau toko-toko cindramata dan oleh-oleh biasanya selalu penuh dikunjungi orang yang telah selesai beribadah di Masjid Menara dan berziarah ke makam Sunan Kudus.

Namun jika kita merasa kurang pas dengan makanan yang dijajakan disekitar masjid, kita juga bisa mencarinya di luar menuju arah pusat kota yang tidak jauh dari kompleks Masjid Menara Kudus.

Share this post :

Post a Comment

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Ayokdicoba.com - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger